Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Episode : PETAKA PATUNG KAMASUTRA

GURUN Pasir Thar di barat laut India. Matahari bersinar terik membakar bumt. Tiupan angin bukan mendatangkan kesejukan malah menebar hawa panas. Lautan pasir seolah berubah menjadi bubuk bara api. Namun aneh dan sangat luar biasa dalam keadaan seperti itu seorang tua berselempang kain putih berlari di gurun pasir tanpa alas kaki sama sekali Rambut dan janggut putih panjang melambai-lambai ke belakang. Di tangan kanan dia memegang sebuah tongkat besar berbalut emas yang ujung sebelah atas berbentuk bulat dihias batu permata berbagai warna. Saking cepatnya dia berlari tubuhnya hanya kellhatan berupa bayangan putih dan tongkat di tangan kanan membentuk cahaya kuning. Di satu tempat cahaya putih dan kuning sirna, sosok si orang tua laksana lenyap ditelan bumi. Tak selang berapa lama dia sudah berada di dalam satu lorong panjang di perut gurun.

Orang tua itu baru berhenti berlari setelah dia sampal di hadapan satu tembok batu berwarna hitam pekat yang menutupi lorong di bawah gurun. Setelah mengusap wajah beberapa kali, orang tua ini hunjamkan tongkat besi berpalut emas ke tanah. Sinar kuning berkiblat menyapu seantero ruangan. Si orang tua tundukkan kepala lalu keluarkan ucapan.

"Resi Ketua Khandwa Abitar, saya Resi Kepala Mirpur Patel datang menghadap membawa kabar."

Suara orang tua yang menyebut diri sebagai Resi Kepala Mirpur Patel bergema di dalam lorong. Begitu suara gema lenyap tiba-tiba di tembok ada satu kilatan cahaya biru. Di lain kejap di depan tembok batu hitam itu telah berdiri seorang lelaki tinggi besar, berpakaian selempang kain biru. Kulitnya agak kehitaman, rambut, alis, janggut serta kumis putih seperti kapas. Di tangan kanan dia memegang sebuah tongkat terbuat dari batu biru, berkeluk pada ujung sebelah atas. Batu tongkat yang merupakan batu mustika ini konon bernilai Iebih dari seratus kali nilai emas murni.

"Resi Kepala, aku sudah ada di hadapanmu. Sampaikan kabar yang kau bawa. Baik atau buruk?"

"Maafkan saya Resi Ketua. Saya datang membawa kabar buruk." Jawab Resi Kepala Mirpur Patel.

"Aku sudah melihat dari raut wajahmu," kata Resi Ketua pula dengan mata memandang tak berkesip.

"Saya ingin memberi tahu, Patung Kamasutra yang disimpan di tempat rahasia dalam Goa Binaker lenyap.

Hal ini saya ketahui pagi tadi" Habis berkata begitu Mirpur Patel jatuhkan diri. Dengan menjatuhkan diri, berlutut di depan Resi Ketua, Mirpur Patel memberi tanda bahwa dia mengakui dosa, sangat menyesal dan siap dihukum.

"Resi Kepala, berdirilah."

Resi Mirpur Patel perlahan-lahan bangkit berdiri. Kepala masih tertunduk seolah tidak berani menatap wajah sang Ketua.

Walau ucapan Resi Kepala lebih dahsyat dari gelegar petir di siang bolong namun Resi Ketua masih mampu berlaku tenang. Suaranya bergetar ketika berkata.

"Aku biasa mendapat kabar buruk. Tapi aku sama sekali sangat tidak menyangka bahwa kabar yang kau bawa adalah lenyapnya Patung Kamasutra yang berusia lebih dan lima nibu tahun dan telah disimpan di Goa Binaker selama dua ribu delapan ratus tahun. Ada tujuh pintu rahasia menuju ke goa penyimpanan patung kuna itu. Patung diletakkan di dalam satu keranda kaca. Jangankan sampai keranda Itu disentuh, tertiup angin atau dihinggapi lalat saja alat rahasia akan bekerja. Dua ratus senjata rahasia akan bergerak, lima jenis racun akan menyembur ke dalam goa."

Saya juga tidak mengerti namun saya tidak mau mencari alasan.

Saya mengakui, semua terjadi atas kelalaian saya." Ucap Resi Mirpur Patel pula.

Resi Ketua Khandawa Abitar usap janggut, mata terpejam dan benak berpikir. Lalu dia berucap. "Resi Kepala, antarkan aku ke Goa Binaker. Kalau tidak melihat dengan mata kepala sendiri rasanya aku masih kurang percaya"

Mendengar ucapan Rest Ketua, Resi Kepala segera pindahkan tongkat yang dipegangnya ke tangan kiri.

Lalu tangan kanan ditempelkan ke lengan Resi Ketua yang memegang tongkat batu. Satu cahaya biru berkiblat menyelubungi seluruh ruangan. Saat itu juga ke dua Resi lenyap dari tempat Itu. Di lain kejap mereka sudah berada di depan mulut Goa Binaker, sebuah goa rahasia yang terletak di sebelah timur Gurun Pasir Thar. Di dalam goa dua belas orang Resi berselempang kain putih menyambut kedatangan Resi Kepala dan Resi Ketua. Mereka sama tundukkan kepala. Di wajah masing-masing terlihat perasaan takut.

Setelah melewati enam pintu rahasia di pintu ke tujuh Resi Ketua Khandawa Abitar menekan sebuah tonjolan batu. Konon hanya dia dan Resi Kepala yang memliliki ilmu kesaktian untuk mampu menekan tonjolan batu tersebut. Tekanan pada batu yang menonjol bukan saja membuat pintu rahasia ke tujuh terbuka tapi sekaligus membuat dua ratus alat rahasia yang ada di dalam ruangan di balik pintu tidak bekerja lagi, lima jenis racun tak dapat menyembur.

Ketika masuk ke dalam ruangan, Resi Ketua melihat banyak pasir bertebaran di lantai batu. Di tengah ruangan batu yang terletak di balik pintu rahasia ke tujuh, terdapat sebuah gundukan batu yang bagian atas rata licin dan berkliat. di atas batu ini terletak satu keranda kaca yang bagian bawahnya di buat agak tinggi demikian rupa dan ditutup kain beludru biru pekat.

Setelah memperhatikan keranda kaca itu beberapa lama Resi Ketua Khandawa Abitar berkata "Luar biasa! Sungguh luar biasa Keranda kaca tidak pecah tidak rusak. Tapi Patung Kamasutra yang ada di dalamnya bisa lenyap tak berbekas! Siapa pencurinya, ilmu kesaktian epa yang dipakainya untuk masuk ke sini dan mencuri Patung itu. Resi Ketua berpaling pada Resi Kepala, di sampingnya. "Resi Kepala, satu hal perlu aku beri tahu padamu. Ketika aku menekan tonjolan batu di pintu ke tujuh, aku sudah tahu ada kerusakan pada alat rahasia dan alat penyembur racun."

Saya juga sudah memperkirakan hal Itu pagi tadi sewaktu memerika," jawab Resi Mirpur Patel. "Berarti si pencuri masuk melewati tujuh pintu dan...." Resi Kepala hentikan ucapan, memandang pada Resi Khandwa Abitar. "Hanya kita berdua yang mampu menekan tonjolan batu ltu...." Mendadak wajah Resi Kepala berubah pucat.

Resi Ketua gelengkan kepala. "Resi Kepala, tak ada yang akan menuduhmu sebagal pencuri Patung Kamasutra. Walaupun kau mampu masuk ke ruangan ini, kau tak punya kepandaian untuk mengambil Patung Kamasutra, tanpa memecah kaca keranda. Kau lihat atap ruangan sebelah sana?"

Resi Kepala memandang ke arah yang ditunjuk Resi Ketua.

"Kalau tidak diperhatikan dengan seksama, tidak akan kelihatan adanya kelainan di atap batu Itu." Setelah berkata begitu Resi Ketua dongakkan kepala lalu meniup ke arah atap batu.

"Wusss!"

"Braaakkk!"

Tiupan Resi Ketua membuat saat itu juga atap batu berlubang besar. Angin menderu masuk dari luar.

Pecahan kepingan batu atap berjatuhan ke lantai bersama tebaran pasir gurun. Dari tempatnya berdiri Resi Kepala dapat melihat jelas langit di luar sana. Hawa panas Gurun Thar ikut menyeruak masuk.

"Dengan kepandaiannya si pencuri lebih dulu merusak semua peralatan rahasia. Itu dilakukannya setelah dia menjebol atap ruangan dari luar. Sebelum kabur dia menutup lobang di atas. Kukira dia berusaha menipu kita dengan membawa sebuah keranda kaca kosong yang sama dengan keranda kaca tempat Patung Kamasutra diletakkan. Keranda kaca berisi patung diambil, keranda kosong diletakkan sebagai pengganti. Sepintas lalu terithat tidak ada perbedaan Tapi coba kau perhatikan. Keranda kaca ini bukan keranda kaca yang asli!"

Resi Kepala perhatikan keranda kaca yang terletak di atas batu rata.

"Resi Ketua, saya mengaku lalai. Keranda kaca ini memang bukan keranda kaca yang asli"

"Resi Kepala, kau tahu malapetaka apa yang akan terjadi jika patung itu berada di dunia luar sana? Aku tak bisa membayangkan."

"Saya berharap si pencuri tidak mengetahui kekuatan jahat yang tersembunyi di dalam patung," kata Resi Mirpur Patel lirih. Lalu dia menyambung ucapannya."Resi Ketua, saya mengaku salah. Saya siap menjalani hukuman."

Resi Ketua Khandawa Abitar merenung sejurus lalu berkata. "Aku tidak berhak menghukummu. Manusia tidak layak menjatuhkan hukuman atas manusia lain karena belum tentu si penghukum lebih bersih dan lebih suci dari yang terhukum. Biarlah para Dewa yang akan menentukan apa yang bakal terjadi"

Resi Mirpur Patel terdiam. Wajahnya tampak sangat murung menyesali diri. Sejurus kemudian baru dia berkata. "Resi Ketua, kalau begitu ucapan Resi Ketua, berikan kesempatan pada saya untuk menebus dosa."

"Apa maksudmu Resi Mirpur Patel ?

Sebagat jawaban Resi Kepala berkelebat melompat ke arah tembok ruangan sebelah kanan. Resi Ketua berusaha mencegah tapi terlambat.

Kepala Resi Mirpur Patel beradu dengan tembok batu, mengeluarkan suara menggidikkan. Kepala itu rengkah. Sosok sang Resi terkapar jatuh. Nyawanya putus sebelum tubuhnya menyentuh lantai ruangan.

Resi Khandawa Abitar mengusap. wajah, menghela nafas dalam berulang kali, lalu berkata. "Resi Mirpur Patel, itu bukan kehendak para Dewa, tapt kemauan dirimu sendiri"

Resi Ketua hentakkan ujung tongkatnya ke lantal batu. Selarik cahaya biru menebar menutupi seluruh ruangan. Sewaktu cahaya itu sirna. sosok Resi Ketua tak kelihatan lagi di tempat itu.

Angin gurun yang menyapu dan mengikis lobang batu di atap menimbulkan suara aneh berkepanjangan.

Pasir gurun semakin banyak yang masuk ke dalam ruangan. Pada saat itu terjadi satu keanehan. Dari sosok mayat Resi Kepala Mirpur Patel yang terkapar di lantai batu tiba-tiba keluar satu sosok samar laki-laki berpakaian hitam. Di tangan kanan dia memegang sebuah patung kecil terbuat dan batu berwarna abu-abu kehitaman. Patung itu memancarkan cahaya merah redup.

"Wuttt!!"

Sosok samar berkelebat ke arah lobang di atas atap dan lenyap dari pemandangan. Angin gurun bertiup semakin kencang. Pasir gurun yang masuk ke dalam ruangan bertambah banyak. Lima hari kemudian seluruh ruangan rahasia di Goa Binaker itu telah tertimbun tumpukan pasir gurun.

Desa Manding di utara Sumenep. Sang surya belum lama muncul di ufuk timur, masih belum pupus titik-titik embun di permukaan dedaunan. Sindang, seorang anak lelaki penggembala itik, ketika menyusuri tepian Kali Pasian mendadak melihat sepasang kaki putih mulus tersembul dan balik serumpunan semak belukar.

Diselubungi perasaan heran dan juga takut anak ini melangkah mendekati. Dia jadi terkejut ketika mendapatkan sosok tubuh seorang gadis tergeletak di balik semak-semak tanpa secuil kainpun menutupi auratnya. Sindang memperhatikan wajah cantik pucat, bibir kebiruan. Di kening menempel sekuntum bunga kecil sebesar ujung kuku berwarna putih kekuningan. Bunga tanjung. Sekujur tubuh anak penggembala ini bergetar. Kakinya goyah bersurut mundur. Dia. rnengenali gadis yang tergeletak di tanah itu. Setelah mengumpulkan keberanian dia berjongkok di tanah. Masih takut-takut, tapi juga tidak tahu pasti apa yang terjadi Sebenarnya, Sindang ulurkan tangan menggoyang bahu si gadis.

"Kakak Rui Semanti mengapa tidur di sini? Mengapa tidak pakai baju?"

Setelah berulang kali menegur dan menggoyang bahu orang namun tak ada jawaban tak ada gerakan bocah penggembala jadi bingung. Dia tak dapat lagi menahan rasa takut.

"Kakak Rui Semanti sudah mati. Sudah jadi mayat ..." Sindang berucap terbata-bata lalu melompat bangkit.

Tidak pikir panjang lagi, tanpa perdulikan belasan itik angonannya yang berpencaran kian kemari, anak ini lari ke arah desa sambil berteriak-teriak. Dia tahu rumah gadis benama Rui Semanti itu, tapi dia tidak menuju ke sana karena agak jauh di selatan desa. Sindang lari ke arah barat dimana terletak rumah Kenda Jamitan, pemuda kekasih Rui Semanti. Semua orang di desa Manding termasuk anak penggembala itu mengetahul bahwa bulan dimuka Rui Semanti dan Kenda Jamitan akan melangsungkan pernikahan.

Sindang kenal baik dengan Kenda Jamitan karena pemuda itu sering mengajaknya main layang-layang.

Sampai di rumah Kenda Jamitan, Sindang langsung menggedor pintu depan seraya berteriak-teriak.

"Kakak Kenda! Kakak Kenda!" Si bocah terengah-engah hampir kehabisan nafas.

Beberapa tetangga menjulurkan kepala di jendela ingin mengetahut anak siapa yang pagi-pagi begitu berteriak-terak,dan apa Yang terjadi. Tak lama kemudian pintu rumah terbuka. Seorang pemuda berkumis tipis, berkulit sawo matang keluar.

"Kakak Kenda....!"

"Sindang? ada apa! Pagi-pagi kau muncul di sini. Bukankah seharusnya kau pergi menggembala?" tanya pemuda berkumis bernama Kenda Jamitan.

"Kakak Kenda..." Sindang menunjuk ke arah timur. "Saya ... saya menemukan kakak Rui Semanti di tepi sungai"

"Hah Kau pasti mengintipnya mandi. Awas, kujewer kupingmu sampai putus" Kenda Jamitan ulurkan tangan.

"Tidak, sumpah saya tidak berbuat nakal. Saya menemukan Kakak Rui tidak mengenakan pakaian.

Mukanya pucat, bibirnya biru, dua mata terpejam. Saya ...." Sindang lalu menangis keras.

"Apa?!" Kenda Jamitan terkejut besar.

"Kakak, lekes ikuti saya."

Kenda Jamitan tatap wajah Sindang beberapa ketika. Tidak salahkah dia mendengar? Rui Semanti calon istrinya ditemui di tepi sungai. Tidak mengenakan pakaian, bibir biru, mata terpejam. Pemuda ini sulit mau percaya tapi si bocah agaknya tidak main-main.Darah Kenda Jamitan mendadak berdesir. Dada berdebar.

Dia Iari ke samping rumah mengambil kuda. Sindang dinaikkan di sebelah depan lalu pemuda itu memacu kudanya ke arah timur.DESA Manding geger besar. Betapa tidak. Rui Semanti, kembang desa cantik jelita yang akan melangsungkan pernikahan tak lama lagi dengan Kenda Jamitan ditemukan tewas dalam keadaàn bugil di tepi Kali Pasian. Melihat kepada bibirnya yang kebiruan banyak orang menduga gadis malang ini menemui ajal karena keracunan. Lalu pada bagian tubuhnya yang lain ada tanda-tanda bahwa Rui Semanti telah dirusak kehormatannya. Rui Semanti dirampas kegadisannya lalu dibunuh dan mayatnya dibuang di tepi Kali Pasian. Yang menimbulkan tanda tanya tak terjawab adalah bunga tanjung yang menempel di kening si gadis. Apa artinya dan siapa yang menempelkan. Sang pembunuh?

Jenàzah Rui Semanti dibawa ke rumahya. Sementara diratap ditangisi oleh kedua orang tua dan saudarasaudaranya.

Seperti orang kemasukan setan tiba-tiba Kenda Jamitan melompat ke halaman dan berteriak.

"Ini pasti pekerjaan keji Legung Antah! Dia tidak bisa mendapatkan Rui lalu memperkosa dan membunuhnya !"

Orang banyak yang berkumpul di tempat itu menjadi heboh.

Sebenarnya ada yang sebelumnya juga punya prasangka seperti itu namun tidak berani mengatakan. Ketika Kenda Jamitan menghunus clurit beberapa orang segéra mendatangi dan membujuk berusaha menenangkan pemuda itu. Namun semua mereka terpaksa mundur berserabutan ketika pemuda bertubuh kekar itu membabatkan clurit.

Sambil berteriak-teriak menyumpahi Legung Antah, Kenda Jamitan lari ke arah selatan. Orang banyak mengikuti dari belakang. Mereka tahu apa yang dilakukan Kenda Jamitan. Mencari Legung Antah, mendatangi rumahnya! Pasti akan terjadi pertumpahan darah!DI DEPAN sebuah rumah besar berhalaman luas Kenda Jamitan berdiri dengan muka berapi-api dan dada turun naik, sepasang mata membara. Mulut berteriak lantang. Tangan kanan mengacung-acungkan clurit.

"Legung Antah! Manusiã jàhanam! Keluar kau! Jangan sembunyi di dalam rumah!"

Tak ada suara tak ada jawaban. Tetangga berdatangan. Sebentar saja halaman besar di depan rumah sudah dipenuhi orang.

"Jahanam Legung Antah! Kalau kau tidak keluar aku bakar rumahmu!" Kenda Jamitan berteriak mengancam.

Pintu depan rumah tiba-tiba terbuka. Dua orang keluar. Di sebelah depan seorang pemuda berambut panjarng sebahu beralis tebal hitam, berkulit kuning. Inilah Legung Antah, pemuda yang konon sejak lama jatuh cinta pada Rui Semanti namun cintanya tak berbalas karena si gadis telah lebih dahulu terpikat pada Kenda Jamitan. Beberapa waktu lalu dua pemuda itu tak sengaja bertemu di pasar Manding. Entah bagaimana pasal sebab musababnya terjadi perang mulut yang disusul dengan adu jotos. Dalam perkelahian tangan kosong satu lawan satu Kenda Jamitan menghajar lawannya sampai babak belur.

Di belakang Legung Antah melangkah seorang Ielaki tua, agak bungkuk, hanya mengenakan sehelai celana panjang putih, membekal sebilah clurit di pinggang. Orang tua ini adalah Antah Bayana, ayah Legung Antah.

"Kenda Jamitan," tegur Antah Bayana. Pagi hari kau datang ke rumahku! Berteriak-teriak seperti orang gila!

Mengacungkan clurit seperti tukang jagal kesetanan..."

"Diam!" hardik Kenda Jamitan. "Aku memang hendak menabas batang leher anakmu!"

Antah Bayana maju ke samping puteranya. "Pasal apa kau datang membawa kemarahan dan mengancam hendak membunuh anakku?!" tanya si orang tua pada Kenda Jamitan.

"Tua bangka, kau jangan ikut campur! Sekali lagi kau berani bicara kau juga akan kuhabisi!"

"Hebat sekali! Rupanya kau sudah jadi malaikat maut penguasa nyawa manusia!" kata Antah Bayana tanpa ada perasaan takut Mendengar kata-kata orang Kenda Jamitan tambah menggelegak amarahnya.

"Puteramu pemuda jahanam ini telah memperkosa dan membunuh calon istriku! Mayat Rui Semanti ditemukan di tepi Kali Pasian! Dia menempelkan sebuah kembang tanjung di keningnya! Apa maksudnya berbuat begitu? Jahanam keparat!"

Orang banyak yang mendengar kata-kata Kenda Jamitan, yang tadi masih merasa ragu apa yang sebenarnya terjadi karuan saja menjadi marah. Salah seorang dari mereka malah berteriak agar Legung Antah dicincang saat itu juga.

"Tunggu!" Antah Bayana melangkah ke hadapan Kenda Jamitan. Sepasang mata berkilat dan pelipis bergerak-gerak. "Kau punya bukti anakku yang merusak kehormatan dan membunuh Rui Semanti?! Kapan, dimana kejadiannya! Di desa ini tidak ada pohon tanjung. Bagaimana mungkin kau menuduh anakku menempelkan bunga tanjung dikening Rui Semanti"

"Tua bangka keparat! Dengar baik-baik? Mayat Rui Semanti ditemukan pagi ini oleh seorang penggembala di tepi Kali Pasian! Pasti kejadiannya tadi malam! Kalau kau ingin bukti dan saksi tanyakan pada setan Kali Pasian!" teriak Kenda Jamitan dengan suara keras dan sepasang mata mendelik membara.

"Semalaman tadi anakku Legung Antah ada di rumah. Tidak kemana-mana!" Menerangkan' ayah Antah Bayana. Lalu dia bertanya.

"Sejak kapan kau bersahabat dengan para setan Kali Pasian hingga bisa menjadikannya saksi segala?!

"Dusta besar! Kau tentu saja mau membela anak jahanammu itu!"

"Kenda Jamitan!" bentak Legung Antah sambil maju dua langkah.

"Jaga mulutmu! Jangan kau berani bicara kurang ajar terhadap bapakku!"

"Ayah dan anak sama saja jahanamnya. Biar aku habisi kalian berdua sekaligus!"

Habis berteriak begitu Kenda Jamitan menyerbu Legung Antah dengan clurit besar yang sejak tadi dipegang di tangan kanan. Kalau tidak cepat Legung Antah menghindar. pasti perutnya robek ditambus clurit.

"Legung Antah!" teriak Antah Bayana pada puteranya. "Kita orang Madura! Kehormatan diri dan keluarga adalah pegangan utama! Tidak ada orang boleh menghina dan memfitnah keluarga Antah dan turunannya!

Hadapi bangsat edan itu! Carok!" Antah Bayana kemudian cabut clurit yang tergantung di pinggang lalu diberikan pada Legung Antah. Di Madura carok dikenal sebagai pembelaan harga diri dan keluarga secara jantan, diselesaikan dalam pertarungan satu lawan satu dan biasanya masing-masing pihak bersenjatakan clurit. Lima jurus perkelahian berlalu. Dua pemuda sama-sama punya gerakan cepat. Dua buah clurit besar berkesiuran di udara mencari sasaran di tubuh lawan. Dalam jurus ke sembilan darah mulai mengucur.

Legung Antah kena bacokan di bahu kiri yang segera di balas oleh pemuda itu dengan membabat ke arah kepala lawan, menabas putus telinga kiri Kenda Jamitan. Pertarungan semakin hebat semakin ganas.

Bacokan dibalas bacokan. Sambaran clurit dibalas babatan ganas. Setelah berlalu dua puluh jurus lebih, dua pemuda itu akhirnya terkapar bergelimang darah di tanah dengan tubuh dan muka penuh luka bacokan.

Keduanya sama-sama menghembuskan nafas dalam keadaan sangat mengenaskan.

Sebelum meIepas ajal, orang banyak masih sempat mendengar Legung Antah keluarkan ucapan. "Ya Allah ya Tuhanku. Aku rela mati membela kebenaran dan kehormatan diri serta keluargaku. Kau tahu ya Allah, aku tidak membunuh Rui Semanti...."

Orang banyak merasakan kuduk masing-masing jadi dingin bergidik mendengar ucapan menjelang ajal itu.

Lalu siapa yang telah merusak kehormatan dan membunuh Rui Semanti?Perempuan tua berambut putih duduk di bangku bambu di langkan rumah, menatap ke arah halaman becek lalu memandang ke jalan lurus di depan sana. Mulutnya berucap perlahan.

"Hujan sudah lama berhenti. Mengapa anak itu belum juga kembali? Sebentar lagi malam akan turun."

Kilat menyabung di udara, disusul suara gelegar guntur di kejauhan. Di ujung jalan lurus muncul seorang penunggang kuda. Perempuan tua berdiri dari duduknya, memperhatikan penuh harapan dan merasa lega ketika mengetahui yang datang adalah puteranya seorang pemuda bertubuh tegap, berwajah elok. Bajunya basah kuyup pertanda dia kehujanan dalam perjalanan. Begitu turun perempuan tua langsung menegur.

"Wayan, syukur kau cepat kembali."

"Udara buruk. Barusan hujan. Ayah sakit di dalam. Mengapa ibu berada di luar?"

"Aku menunggu adikmu. Sejak tadi Ayu pergi ke Pura untuk berdoa memohon kesembuhan ayahmu pada Sang Hyang Widhi. Mungkin terhalang hujan. Tapi hujan sudah lama berhenti..."

"Sebentar lagi dia pasti kembali. Bagaimana keadaan ayah?"

"Panasnya tidak turun-turun. Nafasnya masih sesak......

"Saya ada membawa ramuan obat pemberian juru obat Mangku Arsana di Besakih. Tolong ibu menggodok dan meminumkan pada ayah. Mudah-mudah ayah lekas sembuh."

Ni Warda, ibu pemuda bernama, Wayan Arta mengambil bungkusan obat yang diberikan puteranya.

Sebelum melangkah masuk ke dalam rumah perempuan ini berkata. "Wayan, ibu tidak merasa tenteram sebelum adikmu pulang. Cobalah kau pergi ke Pura. Kalau Ayu tidak ada di sana, tanyakan pada penjaga Pura. Mungkin orang di sana tahu kemana perginya anak itu."

Wayan Mantra turun kembali ke halaman dan naik ke atas kuda. Cukup lama dia pergi, sewaktu kembali hari sudah malam. Ni Warda keluar dan dalam kamar setelah memberi minum obat godokan pada suaminya yang sedang sakit.

"Bertemu?" tanya perempuan berambut putih itu dengan wajah cemas.

"Jadi Ayu belum kembali?" Wayan Mantra balik bertanya yang mengira adiknya, sudah pulang sewaktu dia pergi. Sang ibu gelengkan kepala.

"Orang di Pura memberi tahu Ayu meninggalkan Pura sebelum hujan turun. Kemana perginya anak itu?"

Wayan Mantra monatap ke arah jalan becek. "Mungkin dia berteduh di satu tempat atau pergi ke rumah salah seorang sahabatnya."

"Sampai malam begini? Dia tahu ayahnya sedang sakit..." Ni Warda semakin cemas. "Ibu kawatir..."

"Saya juga merasa cemas. Tapi kemana saya harus mencari?"

"Desa Bali Aga ini tidak terlalu luas. Kau bisa bertanya pada banyak orang. Ayu banyak temannya. Siapa yang tidak kenal adikmu itu."

"Baik, Bu. Akan saya cari dia sampai dapat. Ibu tak perlu cemas.

Sebelum pergi saya akan melihat ayah dulu."

"Pakaianmu basah. Gantilah."

"Tidak apa. Nanti juga kering," jawab Wayan Arta.

Setelah melihat ayahnya yang tengah sakit dalam keadaan tertidur Wayan Arta meninggalkan rumah.

Hampir tengah malam pemuda ini baru kembali. Dia datang bersama empat orang temannya yang samasama menunggangi kuda. Dia melihat ibunya duduk dekat pintu kamar, setengah tidur setengah jaga.

Perempuan ini buka kedua matanya begitu Wayan Arta melangkah mendekati. Sebelum sang ibu bertanya dia mendahului berkata.

"Seluruh desa sudah saya kelilingi bersama teman-teman. Puluhan orang saya tanyai termasuk sahabat Ayu. Tak seorangpun yang melihatnya."

"Wayan, ibu punya firasat tidak enak. Tadi malam ibu bermimpi..." Perempuan ini mulai terisak.

Wayan Arta jongkok di samping Ni Warda dan memeluk perempuan Itu. "Ibu, harap ibu tenang saja. Saya dan beberapa orang kawan di tambah para penjaga desa akan melakukan pencarian. Ayu pasti kami temukan...."

"Dalam keadaan selamat," sambung sang ibu.

Wayan Arta gigit bibirnya sendiri. "Tentu, dalam keadan selamat, pemuda itu mengulangi ucapan ibunya.

Lalu dia mengambil sepotong kayu yang terletak di sanding pintu sebelah atas. Dengan kayu itu dia kemudian memukul berulang-ulang kentongan yang tergantung di langkan rumah. Dalam waktu singkat suara kentongan terdengar bersahut-sahutan dari berbagai penjuru. Para tetangga dan penduduk Desa Bali Aga berdatangan. Sebentar saja halaman rumah sudah dipenuhi banyak orang. Tengah malam itu juga pencarian atas diri Ida Ayu Kintani dilakukan ke seluruh pelosok desa bahkan sampai ke desa-desa tetangga. Para pencari dibagi atas dua rombongan. Namun sampai pagi datang dan malam berganti siang gadis jelita berusia delapan beles tahun itu masih belum berhasil ditemukan.SORE hari sebelum Ida Ayu Kintani diketahui hilang. Suasana di dalam Puri hening sekali. Ida Ayu Kintani berdoa penuh khidmat. Memohon pada Yang Maha Kuasa Sang Hyang Widhi untuk kesembuhan ayahnya yang telah menderita sakit sejak lima hari lalu. Selesai berdoa gadis cantik kembang Desa Bali Aga itu bersiap-siap meninggalkan Pura. Di luar didengarnya suara-suara gelegar guntur dan sesekall kilat menyambar di langit. Suara hujan rintik-rintik terdengar berjatuhan di atap Pura.

Di pintu Pura, seorang penjaga memberi salam. Ida Ayu Kintani membalas salam orang Itu lalu bergegas pulang. Di satu kelokan jalan hujan rintik-rintik tiba-tiba berubah deras. Selagi kebingungan mencari tempat berteduh, tiba-tiba muncul seorang lelaki muda berpayung kertas lebar yang langsung melindungi Ida Ayu Kintani dari curahan hujan hingga si gadis tak sampai kebasahan. Pemuda yang memayungi Ida Ayu Kintani berwajah tampan, memelihara kumis, cambang serta janggut tipis rapi dan tubuhnya menebar harum bunga.

Pakaian bagus mewah berwama hitam berhias bunga-bunga kocil disulam dari benang perak dan emas.

Kening diikat kain merah yang juga bersulam bunga perak dan emas. Ida Ayu Kintani tak pernah melihat pemuda ini sebelumnya. Dia yakin orang ini bukan penduduk Desa Bali Aga dan dari pakaiannya agaknya dia adalah seorang pemuda bangsawan atau putera keluarga hartawan.

"Peganglah payung ini Jangan sampai adik kehujanan." Orang tak dikenal berkata. Suara begitu lembut dan senyumnya ramah. Ida Ayu Kintani hentikan Iangkah, terdiam sejenak.

"Apakah saya mengenal..."

"Jangan persoalkan dulu kenal atau tidak. Yang penting adik tak boleh kehujanan.."

"Lalu kakak sendiri bagaimana?" tanya si gadis.

"Saya masih punya satu payung lagi." Lalu dari balik punggungnya lelaki ini mengambil sebuah payung kertas kecil.

Ida Ayu Kintani akhirnya mengambil juga payung kertas besar yang diberikan orang. Sebelum melangkah gadis ini bertanya. "Kemana nanti saya mengembailkan payung ini?"

"Tak usah dikembalikan. Pulanglah. Bukankah ayah adik sedang sakit dan barusan adik berdoa di Pura?"

Walau heran orang tak dikenal ini mengetahui keadaan ayahnya, Si gadis anggukkan kepala lalu melangkah, diikuti lelaki tadi."Kalau adik memberi izin, saya punya sejenis obat. Mudah-mudah bisa menjadi penyembuh penyakit orang tua adik."

"Terima kasih. Wayan sudah pergi meminta obat pada seorang tabib di Besakih." Jawab Ida Ayu Kintani.

"Siapa Wayan?'

"Kakak saya," menerangkan Ida Ayu Kintani.

Sambil berjalan berpayung di samping si gadis, lelaki Itu bertanya.

"Apakah adik pemah mendengar kata Kamasutra?"

"Saya pernah mendengar tapi tidak tahu apa artinya."

"Kamasutra adalah satu mukjizat luar biasa. Jika adik tidak keberatan saya ingin memperlihatkan sesuatu pada adik."

"Saya harus cepat pulang..."

"Saya mengerti. Tapi kalau adik mau melihat sebentar saja benda itu ..." Ida Ayu Kintani tidak menjawab.

Dari balik pakaiannya lelaki berpayung di samping si gadis keluarkan sebuah kantong kain berwarna hitam.

Ada sebuah benda di dalam kantong yang memancarkan cahaya merah redup,membuat Ida Ayu Kintani jadi menaruh perhatian. Mengetahui si gadis mulai tertarik, lelaki itu berkata. "Hujan tambah lebat. Rumah adik masih cukup jauh dan jalanan sangat becek. Saya akan memperlihatkan benda di dalam kantong ini pada adik di satu tempat. Di tepi Danau Batur banyak gubuk kosong. Bagaimana kita pergi ke sana barang sebentar. Di salah satu gubuk saya akan memperlihatkan benda dalam kantong pada adik."

Ida Ayu Kintani menggeleng. "Saya harus pulang cepat-cepat. Saya tak mau pergi ketempat yang kau katakan itu."

"Kalau begitu..." Pemuda tampan terdiam.

Melihat orang yang menolongnya kecewa Ida Ayu Kintani lantas berkata.

"Mengapa harus pergi ke Danau Batur. Perlihatkan saja di sini. Sambil berjalan."

Lelaki berkumis dan berjanggut tipis rapi tersenyum. "Kalau itu pinta adik, baiklah..." katanya. Payung yang dipegangnya dicampakkan begitu saja ke jalan. Dibawah hujan lebat dan dalam kantong kain hitam dikeluarkannya sebuah benda yang memancarkan cahaya merah redup lalu diperlihatkan pada si gadis.

Wajah Ida Ayu Kintani Iangsung berubah merah.

Dia cepat membuang muka namun telah keburu sempat melihat. Tubuhnya bergetar.

"Adik, kita ke Danau Batur sekarang...?"

Pemuda berkumis, bercambang dan berjanggut tipis bertanya lembut sambil memegang tangan si gadis. Ida Ayu Kintani tidak menyahut. Tapi entah mengapa langkahnya bergerak mengikuti kemana dia diajak.MENJELANG tengah hari Wayan dan teman-teman dibantu penduduk desa melanjutkan pencarian di rimba belantara di kaki Gunung Abang. Pada saat itulah datang seorang penduduk desa menunggang kuda. Dia membawa kabar buruk. Seorang penjala ikan menemukan sesosok Ida Ayu Kintani telah jadi mayat, terapung di tepi Danau Batur. Di keningnya menempel sekuntum bunga tanjung. Bibirnya tampak membiru.

Sebentar saja kabar buruk itu telah menebar luas dan diketahui seluruh penduduk Desa Bali Aga. Hampir semua orang menangis meratapi kematian gadis cantik kembang desa itu.

Pesta perkawinan Sekartaji, puteri Adipati Lumajang dilangsungkan secara besar-besaran. Selama tiga hari tiga malam perhelatan digelar dengan segala kemeriahan. Ratusan tamu datang dari berbagai penjuru termasuk para pejabat tinggi Kerajaan. Sri Baginda sendiri mengutus Patih Kerajaan untuk menghadiri pesta tersebut. Selain hidangan dan minuman yang lezat berbagai pertunjukan untuk menghibur para tamu disuguhkan silih berganti. Mulai dan hiburan gamelan dengan para penyanyi terkenal, wayang kulit, debus dari Madura sampai rombongan Reog jauh-jauh didatangkan dari Ponorogo. Selain Sekartaji adalah anak satu-satunya, perhelatan besar itu juga sekaligus merupakan syukuran karena bulan dimuka Adipati Lumajang Surogeneng akan dipindah tugas ke Kotaraja. Dia dipercayai Sri Baginda menduduki jabatan baru setingkat dibawah Patih Kerajaan.

Yang menjadi besan Adipati Lumajang adalah Giring Santiko seorang hartawan kaya raya dari Gresik hingga tidak heran kalau pesta perkawinan itu dapat terselenggara secara besar dan mewah.

Malam terakhir pesta besar meriah, sebelum masuk ke kamar, Ageng Sutawijaya, sang pengantin lelaki sementara tampak masih duduk-duduk di wang depan Gedung Kadipaten dengan teman-temannya sambil minum-minum. Ageng Sutawijaya tidak henti-hentinya menjadi bulan-bulanan godaan. Seorang teman berkata.

"Ageng, mengapa kau masih di sini? Masuk ke dalam kamar sana.

Jangan biarkan pengantinmu kedinginan menunggu terlalu lama."

Teman yang lain menyahut. "Kalau kita masih di sini dia tak mau masuk kamar. Takut kita intip!"

Gelak tawa untuk kesekian kalinya pecah di tempat itu.

Di dalam rumah besar, seorang pelayan yang sejak kecil mengurus Sekartaji mengantarkan pengantin perempuan itu masuk ke dalam kamar.

"Den ayu, sebentar lagi suamimu akan masuk ke sini. Baiknya mbok keluar saja." Berkata si pelayan setelah berada dalam kamar itu beberapa saat lamanya.

"Jangan pergi dulu mbok. Temani saya. Nanti kalau dia sudah datang baru mbok pergi."

Pelayan tua itu tersenyum. Dipegangnya bahu Sekartaji dengan lembut lalu berkata. "Kalau tahu mbok masih di sini, den masmu pasti tidak akan masuk-masuk. Sudah, mbok pergi dulu. Awas jangan sampai ketiduran waktu suami den ayu masuk. ini adalah malam paling bahagia dalam kehidupan den ayu. Yang pasti tidak akan terlupakan selama-lamanya."

"Mbok, apakah mbok tidak akan menolong saya lebih dulu membuka pakaian pengantin ini?"

Sang pelayan tersenyum. Sambil kedipkan mata dia berkata. Biar suamimu nanti yang membukanya. Itu salah satu hal yang paling indah dalam malam pengantin ini"

"Mbok, kau bisa saja menggodaku ...... .:, Walau Sekartaji berusaha mencegah agar pelayan itu jangan pergi dulu, sambil senyum-senyum si pelayan membuka pintu dan keluar dari kamar.

Setelah tinggal sendiri, Sekartaji bingung mau berbuat apa. Sebentar dia duduk di tepi tempat tidur besar, berdiri dan melangkah mundar mandir dalam kamar. Lalu berdiri di belakang jendela besar Dia ingin membuka jendela itu memandang keluar tapi tak berani, takut menyalahi adat. Akhirnya sang pengantin perempuan ini duduk di sebuah kursi di sudut kamar. Pada saat itulah telinganya mendengar, suara di pintu.

Memandang ke pintu Sekartaji melihat besi pegangan pintu bergerak ke bawah. Dada pengantin perempuan ini berdebar. Suaminya datang.

Perlahan-lahan pintu kamar terbuka. Yang muncul dan kemudian masuk bukan sosok gagah berpakaian pengantin, bukan sang suami Ageng Sutawijaya, melainkan seorang pemuda yang tidak dikenal Sekartaji.

Orang inimengenakan pakalan hitam bersulam bunga-bunga kecil terbuat dan benang perak dan emas.

Wajahnya yang tampan tertutup cambang, kumis dan janggut tipis rapi. Kening diikat kain merah yang juga bersulam gambar bunga terbuat dan benang perak dan emas. Begitu orang ini berada di dalam kamar, seantero ruangan ditebar bau harumnya kembang tanjung.

Terkejut dan heran Sekartaji segera menegur dengan nada marah. "Kau siapa?. Mengapa berani masuk ke dalam kamar pengantin?!"

Pemuda yang masuk cepat menutup pintu kamar dengan tangan kanan sementara telunjuk tangan kiri disilangkan di depan bibir yang tersenyum.

"Jangan takut, aku sahabat yang membawa keberuntungan bagimu." Pemuda berpakaian hitam berkata. Suaranya lembut.

"Aku tak kenal dirimu. Kau bukan sahabat Ageng Sutawijaya. Keluar atau aku akan berteriak!" Sekartaji mengancam.

"Aku akan keluar. Tapi mohon berikan padaku sedikit waktu. Aku memang tamu tak di undang. Aku juga bukan sahabat suamimu. Tapi diriku adalah sahabatmu. Seperti kataku tadi aku datang membawa keberuntungan. Dengar, Iihat....Apakah kau pernah melihat benda ini sebelumnya?"

Dari dalam saku pakaian di sisi kiri, dengan tangan kirinya pemuda di dalam kamar mengambil sebuah kantong kain wama hitam. Dengan cepat dia mengeluarkan sebuah benda yang memancarkan cahaya merah redup dari dalam kantong kain itu.

"Lihat baik-baik, pandanglah. Bukankah indah sekali?" Si pemuda acungkan benda di tangan kirinya dekatdekat ke muka Sekartaji. Sang pengantin memperhatikan dengan mata membesar, tubuh bergetar, wajah memerah dan dua kaki bersurut mundur, dada turun naik.

"Aku datang membawa berkah untukmu, Sekartaji." Si pemuda berucap. Tangan kanan diulurkan ke kening si gadis, menempelkan sekuntum bunga tanjung bulat kecil. Saat itu punggung Sekartaji tertahan di dinding kamar. Sekujur tubuhnya berkeringat. Di depannya ada dua bayangan aneh lelaki perempuan telanjang, membuat gerakan-gerakan seperti menari.HAMPIR menjelang pagi, diiringi tepuk tangan sorak sorai teman-temannya yang terus menggoda, Ageng Sutawijaya akhirnya masuk juga ke dalam kamar pengantin.

Setelah menutup pintu pengantin lelaki itu berdiri sejenak, mata memandang seputar kamar. Dia mengira akan melihat Sekartaji di atas tempat tidur besar, tapi sang pengantin perempuan itu tak ada di sana. Juga tidak tampak duduk di salah satu dari dua kursi di dalam kamar.

Sekar..."

Tak ada jawaban.

"Mungkln dia menggodaku. Sembunyi atau bagaimana. Mungkin keluar kamar..."

Ageng Sutawijaya merasa ada tiupan angin dingin. Dia berpaling ke arah kanan. Dia heran melihat jendela kamar terbuka labar. Timbul rasa curiga. Pemuda ini lari ke belakang jendela. Halaman samping sunyi sepi.

Di dua sudut tampak obor menyala dan seorang pengawal tegak berjaga-jaga. Di kejauhan sana dia bisa mendengar suara gelak tawa teman-temannya yang masih bercanda satu sama lain.

"Sekar.,." Ageng Sutawijaya memanggil sekali lag!. Tak ada jawaban. Merasa semakin tidak enak dia memeriksa seuruh kamar Malah sampal-sampai membalik tempat tidur besar. Sekartaji tetap tidak ditemukan.

"Apa yang terjadi? Sekar! Dimana kau?!" Ageng Sutawijaya mulai berteriak. Akhirnya pemuda ini melompat keluar kamar lewat jendela. Ketika dia muncul di bagian depan rumah, teman-temannya yang masih ada di sana karuan saja menjadi heran. Ada yang mulai menggoda.

"Kau seperti ketakutan! Ha ... ha! Kau diapakan sama pengantinmu?'

"Ageng! Kau dari mana?" Salah seorang teman bertanya.

"Teman-teman....Sekartaji hilang!" Ageng Sutawijaya memberi tahu.

Tak ada yang percaya. Ucapannya disambut gelak tawa.

"Saat ini seharusnya kau berada dalam kamar berdua-duaan dengan istrimut Mengapa mau-mauan membuat lelucon?"

"Aku tidak membuat lelucon Sekartaji benar-benar Tak ada di kamar!" ucap Ageng Sutawijaya berteriak.

Malam itu juga Gedung Kadipaten Lumajang yang baru saja mengadakan perhelatan besar tiga hari tiga malam menjadi geger. Kegegeran ini dengan cepat melanda seluruh kota. Menjelang pagi semua penduduk mengetahui apa yang terjadi. Sekartaji entah melarikan diri entah diculik orang. Pencarian besar-besaran segera dilaksanakan, dibagi dua kelompok. Masing-masing dipimpin oleh Adipati Surogeneng dan Ageng Sutawijaya.MENJELANG tengah hari serombongan pengantar jenazah memasuki kawasan pekuburan yang terletak di luar kota sebelah timur Lumajang. Selesai jenazah dimakamkan dan doa dibacakan, pada saat rombongan hendak meninggalkan pekuburan mereka melihat sebuah keranda jenazah tertutup kain hijau terletak di bawah satu pohon rindeng tak jauh di arah jalan menuju pintu gerbang.

"Heran, tadi tidak kulihat keranda itu di sana.

Bagaimana tahu-tahu bisa berada di tempat Itu?' seseorang berucap.

Seorang lain menyambung. "Siapa yang membawa? Tak ada yang menunggui. Mengapa ditinggal begitu saja?"

Penuh rasa ingin tahu semua orang segera mendatangi keranda jenazah itu. Kain hijau penutup keranda disingkapkan. Langaung saja semua mulut keluarkan seruan tertehan dan bersurut mundur!

Di alas keranda terbujur sesosok tubuh perempuan muda mengenakan pakaian pengantin penuh robek dan nyaris tak mampu menutupi aurat. Di keningnya menempel sekuntum kembang tanjung putih kekuningan.

Wajah pucat pasi dan bibir tampak membiru.

"Gusti Allah ! ini Den Ayu Sekartaji!"

"Ya Tuhan! Siapa yang membawa kuda! Lekas beri tahu Adipati Surogeneng!" Seseorang berteriak.

Tak selang berapa lama, setelah ditemukannya Sekartaji dalam keadaan sudah jadi mayat, untuk kedua kalinya Lumajang dilanda kegemparan. Sungguh luar biasa dan sangat mengenaskan kejadian ini. Siapa yang begitu biadab menculik Sekartaji pada malam pengantinnya, merusak kehormatan lalu membunuhnya!

GOA CADASBIRU, Kaliurang. Udara pagi masih terasa sejuk walau sang surya sudah cukup lama menampakkan diri di ufuk timur. Kicau burung masih terdengar bersahut-sahutan di atas pepohonan. Di dalam goa, di atas ranjang batu beralaskan kasur empuk, seorang dara cantik berpakaian tidur warna biru menggeliatkan tubuhnya yang elok, mengangkat ke dua kaki tinggi-tinggi ke atas. Pakaian tidur yang dikenakannya merosot ke bawah, menyingkapkan sepasang betis bagus dan paha putih mulus.

"Malas sekali rasanya pergi mandi ke telaga". Berucap si gadis lalu duduk di tepi ranjang. Rambut yang dikonde di atas kepala digerai lepas, panjang sepinggang. Rambut hitam tebal yang dilepas begitu rupa membuat wajahnya tampak bertambah jelita.

Di atas ranjang batu kedua di dalam goa, seorang gadis berpakalan merah menatap ke langit-langit ruangan. "Kalau kau masih malas mandi, biar aku duluan yang turun ke telaga." Si baju merah berkata. Lalu bangun, turun dan tempat tidur dan tanggalkan pakaiannya. Dalam keadaan bugil begitu rupa dia melangkah ke lorong menuju pintu goa.

"Kau ke telaga bertelanjang bulat seperti itu?" menegur gadis berpakaian biru.

"Apa salahnya? Tak ada orang di tempat ini" jawab si baju merah yang berdiri bertolak pinggang tanpa pakaian sambil menggoyangkan pinggul.

"Gila!" Gadis baju biru mendamprat. Kurasa tempat ini tidak lagi aman. Apa kau lupa kajadian siang kemarin? Ada orang tak dikenal muncul. Mundar mandir di luar goa. Aku merasa pasti dia tengah meyelidiki tempat ini."

Kalau cuma seorang lelaki, apa lagi masih muda dan berwajah tampan mengapa harus takut? Malah seharusnya kita undang dia datang dan masuk ke dalam goa ini."

"Ngacok! Kau bicara tolol atau memang sudah gila?! Kita masih menyimpan lima puluh kati madat di dalam goa ini!" Banyak orang berusaha mendapatkannya, terutama pemiliknya orang-orang dari daratan Cina.

Belum lagi sisa orang-orang yang menamakan diri dari Kraton Kaliningrat. Pasti orang kemarin tengah menyelidiki keberadaan madat itu. Jika dia menemukan kita tapi tidak menemukan madat, dia akan membunuh kita!" (Kisah mengenai madat ini terjadi ketika kaum pemberontak yang menamakan diri orangorang Keraton Kaliningrat menjarah lima puluh kati madat dari kapal China yang berlabuh di Moro Damak untuk membiayai perjuangan mereka merebut tahta Kerajaan. Untuk jelasnya baca serial Wiro Sableng Episode "Perjanjian Dengan Roh" s/d "Api Di Puncak Merapi")

"Kita berdua, orang itu Cuma sendiri. Nyalimu kecil sekali."

"Jangan menganggap remeh orang lain. Kau kira apa cuma kita bendua saja yang punya ilmu silat dan kesaktian di dunia ini?"

"Lalu apakah aku tidak bisa mandi ke. telaga? Sampai berapa hari kita harus mendekam di dalam goa ini"

"Siapakah dua gadis jelita penghuni goa Cadasbiru ini? Mereka bukan lain adalah sepasang kakak adik Liris Merah dan Liris Biru, murid nenek sakti berjuluk Hantu Malam Bergigi Perak. Seperti dituturkan dalam serial Wiro Sableng berjudul "Azab Sang Murid" Hantu Malam Bergigi Perak menemui ajal tewas di tangan Sinto Gendeng dalam memperebutkan Kitab Seribu Pengobatan. Liris Merah dan Linis Biru yang punya penyakit tidak tahan panas dengan petunjuk yang ada dalam Kitab Seribu Pengobatan berhasil disembuhkan. Setelah sang guru menemui ajal, Liris Merah mengalami nasib malang, jatuh ke tangan Pangoran Matahari dan dijadikan budak nafsu selama beberapa hari sebelum akhirnya Pangeran Matahari menemui ajal di puncak Gunung Merapi ( Baca serial Wiro Sableng berjudul "Api Di Puncak Merapi")

"Kita harus menunggu sampai keadaan aman. Mari kita awasi dulu keadaan diluar sana sebelum pergi ke telaga." kata Liris Biru. Liris Merah kenakan pakaian merahnya kembali lalu dua kakak beradik ini memasuki lorong pendek dan sampai di mulut goa yang ditutup dengan sebuah batu besar. Dari luar, mulut goa yang tertutup batu ini tidak kentara sama sekali. Selain sulit dilihat juga terhalang oleh beberapa pohon yang tumbuh rapat serta semak belukar lebat.

Di bagian dalam dinding goa sebelah kanan, terdapat dua buah lobang sangat kecil yang bisa dipergunakan untuk mengintai keadaan di luar goa.

"Aku yakin orang kemarin akan muncul lagi di sini. Dia tengah mencari sesuatu. Dia tidak akan berhenti sebelum menemukan... " Liris Biru berkata sambil mendekatkan mata kanan di lobang pengintai.

"Kemarin aku tak sempat melihatnya. Ketika aku mengintai dia keburu pergi ..."

"Orangnya masih muda, berpakaian hitam. Wajah tampan. Gerak geriknya..."

"Wajahnya tampan katamu?! Hik ... hik..hik! Jangan-jangan aku yang tengah dicarinya. Kalau dia datang biar aku keluar menemui."

"Jangan lakukan perbuatan tolol itu! Sekali orang tahu goa ini kita bisa celaka!"

"Adikku Liris Biru, kau tenang-tenang sajalah. Tak usah kawatir. Kakakmu ini yang akan menangani semua urusan!" kata Liris Merah pula sambil tersenyum. "Cuma, aku merasa bosan, mataku bisa terasa pedas kalau terus-terusan mengintip tanpa kita tahu kapan munculnya pemuda itu.

"Kemarin dia muncul tengahari. Kurasa kali ini bisa saja dia datang pagi-pagi begini atau sore nanti..."Jawab Liris Biru.

Liris Merah pegang bahu adiknya. Lalu berkata setengah berbisik.

"Ssstt. Aku melihat sesuatu bergerak. Arah kiri dibalik deretan pohon bambu di kanan jalan. Agaknya dia datang dari arah telaga."

Liris Biru mengintai tak berkesip. Dia perhatikan deretan pohon bambu lalu gadis ini menahan nafas. Dari balik pohon bambu, berjalan di tangga batu cadas muncul seorang pemuda berkumis tipis, memelihara janggut dan cambang bawuk rapi. Pakaiannya yang hitam bersulam bunga-bunga kecil dan benang perak dan emas.

"Liris Merah, orang yang kita tunggu sudah muncul. Kau mengenali atau pernah melihat pemuda ini sebelumnya?" Bertanya Liris Biru.

Di luar goa pemuda gagah berpakaian hitam berdiri di satu gundukan batu cadas, memandang berkeliling sambil jari-jari tangan kanannya mempermainkan sebuah benda bulat sebesar ujung jari, berwarna putih kekuningan. Sesekali benda itu didekatkan ke hidung.

"Aku tak kenal orang ini. Tapi kelihatannya dia pemuda baik-baik. Mungkin juga seorang anak bangsawan kaya raya lihat pakaian yang dikenakannya.

Bagus dan pasti mahal" Ujar Liris Merah yang diam-diam mulai merasa tertarik akan ketampanan wajah pemuda di luar sana.

"Mungkin dia mahluk jejadian. Bisa saja dia adalah roh Pangeran Matahari yang tengah menyaru gentayangan Ucap Liris Biru pula.

Liris Merah menatap ke arah adiknya lalu kembali mengintal lewat lobang rahasia. "Mahluk jejadian memang ada. Tapi kali ini aku tidak percaya hal begituan. Lihat saja, dua kaki pemuda itu jelas-jelas menginjak bumi, menginjak batu. Mana mungkin dia mahluk jejadian."

Liris Biru menghela nafas dalam. "Yang kita tunggu Pendekar Dua Satu Dua. Yang muncul malah pemuda tak dikenal."

"Lupakan dulu pendekar itu. Pemuda yang satu ini pasti turunan bangsawan kaya. Kalau kita bisa berkenalan dengan dia pasti kita bakal mendapat banyak kesenangan. Lihat, pemuda itu sekarang duduk di atas batu. Agaknya dia menunggu sesuatu. Atau tengah berpikir.." Kata Liris Merah pula.

"Aku punya firasat dia sudah menduga ada orang di sekitar sini. Tadi dia mungkln menyelidik di telaga.

Kalau dia mengetahui goa rahasia ini dan tahu kita ada di dalam..."

Liris Merah menggeleng. "Dia tidak bakal mampu mengetahui.

Walau sudah meninggal, namun hawa kesaktian guru kita masih ada di sekitar tempat ini melindungi goa."

"Kau tahu benda apa yang berulang kali dicium pemuda itu?"

Bertanya Liris Biru namun sebelum mendapat jawaban dia sudah berucap lagi. "Kakak, lihat! Pemuda itu berdiri. Dia melangkah pergi."

Liris Merah mengintip kembali. "Liris Biru, kita harus tahu kemana perginya orang itu. Apa sebenarnya yang tengah dilakukannya di tempat ini. Kau tetap di dalam goa....".

"Kau mau kemana?" tanya sang adik.

"Aku akan mengikuti pemuda itu. Kita harus tahu apa sebenarnya yang dilakukannya di tempat ini. Kalau nanti ketahuan dia memang berbahaya, aku akan menghabisinya." Liris Merah rapikan pakaian merahnya "

Jangan lakukan hal itu. Biarkan saja dia pergi. Dia mungkin tak akan kembali lagi ke sini. Kita sudah aman di dalam sini."

Liris Merah tidak perdulikan ucapan adiknya. Malah dia menjawab.

"Kalau aku.tidak kembali dalam waktu sepeminuman teh, kau harus segera keluar goa mencariku." kata Liris Merah lalu menggeser batu besar penutup goa. Sesaat kemudian gadis itu sudah berada di luar goa.

"Liris Merah...." Liris Biru berucap sendiri di dalam goa. "Aku tahu kau bukan ingin menyelidik, kau tertarik pada pemuda itu. Kau tidak jera-jeranya. Apa pengalaman keji dengan Pangeran Matahari tidak membuatmu kapok?"

Liris Biru kembali masuk ke dalam ruangan tidur dan membaringkan tubuh di atas ranjang batu beralas kasur. Dia coba memicingkan mata. Namun hal ini membuat dia semakin tambah kawatir. Karena takut akan terjadi sesuatu yang tak diingini atas diri kakaknya, akhirnya sebelum seperminuman teh Liris Biru keluar dari dalam goa, berkelebat kearah perginya Liris Merah.

Setelah mencari dan mengejar cukup lama Liris Biru tidak juga menemukan kakaknya, akhirnya gadis ini hentikan lari. Saat itu dia berada di sebelah timur Goa Cadasbiru. Dari tempat itu dia bisa melihat telaga di kejauhan. Tiba-tiba gadis ini melihat bayangan seseorang di balk batu di tepian telaga. Dia memperhatikan.

Dia merasa yakin yang tadi dilihatnya sekelebat adalah sosok seorang lelaki. Bukan kakaknya Liris Merah.

Liris Biru memperhatikan lagi dengan pandangan ditajamkan. Kali ini dia melihat kepala laki-laki tersembul di balik batu. Kepala yang diikat kain merah.

"Pemuda itu! Dia ada di sana!"

Tidak menunggu Iebih lama Liris Biru segera menghambur lari ke arah telaga. Agar sampai lebih cepat gadis ini tidak lari melewati jalan biasa melainkan melompat dart satu cadas batu ke cadas batu lainnya mengandalkan ilmu meringankan tubuh yang dimilikinya. Sesaat kemudian dia sudah sampai di tepi telaga, langsung berkelebat ke arab batu besar dimana tadi dia melihat kepala lelaki tersembul. Dia mendengar suara tawa manja perempuan. Tawa Liris Merah. Begitu sampai di balik batu kejut Liris Biru bukan alang kepalang. Gadis tnt berteriak keras.

"Jahanam! Kalian tengah berbuat apa! Terkutuk!"

Sosok pemuda telanjang yang tengah meneduhi tubuh Liris Merah tersentak kaget. Secepat kilat tangannya bergerak ke arah dada Liris Merah yang berada dibawah tindihannya lalu menyambar baju dan celana hitam millknya. Di lain kejap pemuda ini sudah lenyap dari tepi telaga. Liris Biru berusaha mengejar. Namun dia segera berbalik. Dia lebih mementingkan keselamatan kakaknya. Hanya saja ketika dia memeriksa keadaan sang kakak Liris Merah sudah tidak bernafas lagi. Tubuh tergeletak bugil. Pakaian merahnya entah berada dimana. Di kening menempel sekuntum kembang tanjung. Bibir tampak membiru.

"Kakak!" jerit Liris Biru.LIRIS BIRU berlari membawa jenazah kakaknya. Sepanjang jalan gadis ini tiada hentinya menangis. Dalam keadaan seperti itu dia tidak menyadani kalau ada seorang pemuda berpakaian hitam berikat kepala kain merah mengikutinya. Di depan goa rahasia si penguntit memperhatikan bagaimana Liris Biru menggeser batu besar penutup mulut goa lalu masuk ke dalam.

"Hebat! Tempat persembunyian luar biasa! Aku berulang kali menyelidik ke sini. Tapi tak berhasil mengetehul jalan masuk. Sekarang si cantik itu sendirl yang menunjukkan jalan padaku. Gadis berbaju biru, apakah kau juga sudah tidak perawan seperti saudara mu itu?"

Pemuda berpakaian hitam segera menyibak semak belukar dan mendekati batu baser penutup goa. Namun sebelum dia sempat mengeser batu besar itu tiba-tiba ada orang berseru.

"Sahabatku muda dan cantik! Liris Merah Liris Biru! Apa kalian ada di dalam goa? Kangennya aku ini pada kalian hingga siang malam beser terus-menerus ha..ha"

"Kurang ajar! Bangsat pengganggu!" Pemuda berpakaian hitam di depan goa terkejut dan menyumpah marah. Dengan cepat dia melompat ke balik satu pohon besar lalu berkelebat pergi ke arah timur. Sambil lari dia merutuk habis-habisan. Sementara, orang yang barusan berseru berdiri termangu di bawah pohon sambil usap-usap bagian bawah perutnya.

"Aneh, aku sudah pemah ke tempat ini. Tapi tetap saja tidak tahu dimana letaknya mulut goa!" Orang ini berucap dan memandang berkeliling. Dia adalah seorang kakek bermata belok jereng, daun telinga sebeIah kanan lebar terbalik, mengenakan celana gombrong yang lepek basah oleh air kencing! Siapa lagi kalau bukannya Setan Ngompol!

"Liris Merah! Liris Biru! Aku sahabat tua kailan Setan Ngompol! Mana pintu masuk ke dalam goa!"

Menunggu beberapa lama tetap tak ada jawaban. Setan Ngompol punya dugaan mungkln dua kakak adik murid Hantu Malam Bergigi Perak itu tak ada di tempat itu. Namun mendadak dia mendengar suara sesuatu.

Si kakek melangkah mundar-mandir. Daun telinga sebelah kanan diputar-putar. Serrr. Si kakek mulai pancarkan air kencing.

"Aku mendengar suara orang menangis. Suara perempuan." Setan Ngompol memandang ke arah kiri. Dia hanya melihat deretan pohon-pohon, semak belukar dan bukit batu.

"Liris Merah! Liris Biru! Aku Setan Ngompol! Aku mendengar suara orang menangis! Mengapa kalian tidak mau membuka pintu goa?!"

Baru saja Setan Ngompol berteriak tiba-tiba salah satu bagian dinding batu biru di sebelah depan sana bergeser. Liris Biru keluar dan dalam goa sambil menangis, Iangsung menghambur ke arah Setan Ngompol.

"Kek, Liris Merah dibunuh orang...." SI gadis memberl tahu.

Setan Ngomol kaget besar, langsung terkencing-kencing. Liris Biru membawanya masuk ke dalam goa. Baik Liris Biru maupun Setan Ngompol tidak menyadari bahwa kemunculan Si kakek secara tidak terduga sebenarnya telah menyelamatkan gadis itu dari perkosaan dan pembunuhan seperti yang terjadi dengan kakaknya.

Di dalam goa Setan Ngompol melihat Liris Merah terbujur di atas kasur, ditutup kain panjang sampai sebatas leher.

"Bagaimana kejadiannya!?" tanya si kakek sambil berusaha menahan ngompol.

"Semua berlangsung cepat sekali..." Lalu Liris Biru menuturkan bagaimana dia menemui kakaknya di balik batu besar.

Setelah mendengar cerita si gadis, Setan Ngompol berkata. "Kalau kakakmu tertawa-tawa ketika dirinya disebadani, berarti dia tidak diperkosa. Dia melakukan hal itu suka sama suka..."

"Lalu mengapa dia kemudian di bunuh sekeji ini?! Manusia jahanam itu lebih biadab dan Pangeran Matahari!" Liris Biru lalu menangis keras. Setelah tangisnya reda dia menatap memperhatikan wajah kakaknya. "Apa artinya bunga tanjung yang ditempelkan di kening? Lihat, kek. Bibir Liris Merah biru. Dia mati diracun!"

"Kalau dia diracun, berarti itu dilakukan sebelum kehormatannya dirampas. Tapi mana mungkin dalam waktu

sesingkat itu ...." Setan Ngompol perhatikan wajah Liris Merah yang masih tampak sagar merah lalu

melangkah mundar mandir. Satu saat dia berhenti melangkah dan berkata. "Aku ingin melihat lehernya.

Coba kau turunkan kain penutup..."

Liris Biru turunkan kain panjang penutup jenazah kakaknya sampai ke pundak. Setan Ngompol perhatikan leher Liris Merah. Dia tidak melihat tanda-tanda yang mencurigakan.

"Aku menduga kakakmu mati dicekik. Ternyata tidak," ucap Setan Ngompol. "Masih ada satu tempat lagi yang ingin kulihat. Bagian dadanya. Tolong kau turunkan lagi kain panjang itu."

"Tidak, aku tidak akan memperlihatkan aurat kakakku padamu," kata Liris Biru pula.

Si kakek pegang bagian bawah perutnya menahan kencing.

"Terserah padamu. Aku hanya ingin mengetahui penyebab kematian kakakmu. Kalau dia memang diracun, dan mana datangnya racun itu dan bagaimana masuknya ke tubuh kakakmu? Melalui hubungan badan itu...?" Serrr! Kencing Setan Ngompol mendadak terpancar. Setelah menarik nafas panjang berulang kali akhimya Setan Ngompol berkata. "Kita urus dulu jenazah kakakmu. Ada baiknya dia dimakamkan di samping kubur guru kalian. Setelah itu kau harus berkemas. Kau harus tinggalkan goa ini untuk selamalamanya.

Tempat ini tidak aman lagi bagimu!

Pemerkosa dan pembunuh keji itu sewaktu-waktu bisa muncul.

"Aku akan membunuhnya jika dia berani datang ke sini" ucap Liris Biru pula.

"Aku punya dugaan, pemuda berpakaian hitam itu bukan cuma memiliki Ilmu kepandaian tinggi. Tapi mungkin juga memiliki semacam pengasih atau ilmu pelet. Buktinya bagaimana mungkin kakakmu yang aku ketahui galak itu bisa menyerahkan dirinya dalam waktu sesingkat itu. Kenalpun tidak sebelumnya ..."

Aku tidak tahu kek," jawab Liris Biru. "Sejak peristiwa dirinya dengan Pangeran Matahari tempo hari, Liris Merah selalu ingin berhubungan dengan laki-laki. Tapi satu hal kau benar Aku memang harus menghindar dulu dari goa ini. Hanya saja...." Liris Biru ingat pada madat yang disembunyikan di dalam goa.

"Hanya saja apa?" tanya Setan Ngompol.

"Tidak, tidak apa-apa." Jawab Liris Biru. Dia tidak mau menceritakan perihai madat dalam kantong kulit seberat 50 kati itu. Malah si gadis merubah pembicaraan. "Kek, kau percaya roh orang yang sudah mati bisa gentayangan menjadi mahluk jejadian?"

"Serrr!"

Setan Ngompol delikkan mata dan pegangi bagian bawah perutnya yang kembali lepek basah. "Siang bolong begini rupa kau bicara yang membuat aku mengkirik saja! Mengapa kau bertanya aneh seperti itu?"

"Aku takut Pangeran Matahari yang sudah menemui ajal itu rohnya gentayangan, membentuk diri sebagai pemuda berpakaian serba hitam itu. Gentayangan untuk menuntut balas."

Setan Ngompol enak saja usap-usap tengkuknya yang terasa dingin dengan tangan basah penuh air kencing. Dia merasa lega sedikit karena air kencing hangat yang ikut tersapu di kuduknya membuat hilang rasa dingin di kuduk itu.

"Aku tidak tahu. Tuhan Maha Kuasa, mampu berbuat sekehendakNya. Tapi aku tidak yakin pemuda berkumis berpakaian hitam itu adalah jejadian Pangeran Matahari. Kalau memang benar dia jejadian Pangeran Matahari, yang dicari dan dibunuhnya bukan Liris Merah, tapi Sinto Gendeng, Wiro Sableng dan para pendekar lain yang ikut urunan membunuhnya di puncak Gunung Merapi. Sudah, sebaiknya kita tidak membicarakan manusia dajal yang sudah mampus itu. Bisa-bisa aku ngompol terus-terusan:.."

HUJAN lebat yang turun sejak pagi dan mulai berhenti pada siang hari membuat jalan di kaki bukit kecil di tenggara Godean menjadi becek berlumpur. Udara terasa dingin. Langit masih kelihatan agak kelabu. Di beberapa bagian malah tampak awan tebal menggantung hitam. Mungkin saja hujan akan turun lagi menjelang sore atau malam nanti.

Kesunyian di kaki bukit dipecah oleh suara derap lari seekor kuda diseling teriakan-teriakan perempuan. Tak lama kemudian di satu jalan menurun, becek dan penuh batu, seorang gadis berpakaian ringkas warna biru muda yang robek di bagian dada tampak memacu kuda coklat tunggangannya ke arah timur. Agaknya dia memang cekatan menunggang kuda namun sangat berbahaya memacu kuda secepat itu di jalan yang demikian buruk serta menurun. Sesekali gadis ini menoleh ke belakang. Merapatkan dada pakaiannya yang robek lalu menggigit bibir dan memaki dalam hati.

"Kurang ajar! Ilmu lari setan apa yang dimiliki pemuda jahanam itu!" Si gadis menepuk pinggul kudanya, berteriak keras agar binatang itu lari lebih cepat. Di wajahnya yang ayu cantik jelas tampak rasa takut amat sangat. Di keningnya, entah dia sadar atau tidak menempel sekuntum bunga tanjung, putih kekuningan, kecil sebulatan kuku jari tangan, "Kotaraja masih jauh. Bagaimana aku bisa memancing agar manusia jahanam itu diringkus pasukan Kerajaan.

Terpisah sekitar sepuluh tombak di belakang gadis berkuda kelihatan berlari seorang pemuda berpakaian hitam, berikat kepala merah. Dia berlari luar biasa capat, seolah dua kaki tidak menginjak tanah jalanan.

Hanya persoalan waktu. Cepat atau lambat dia akan berhasil mengejar gadis penunggang kuda di depannya.

Di ujung jalan yang menurun terdapat satu tikungan patah. Gadis berpakaian biru tidak berusaha memperlambat lari kuda. Agaknya dia tidak mengenali benar keadaan jalan di kawasan itu. Dia menyangka begitu keluar dari tikungan akan menemui jalan rata. Ternyata keliru. Justru di balik tikungan terdapat satu jurang batu sedalam dua puluh tombak yang hanya dipagari batu-batu setinggi betis serta semak belukar rendah. Konon tikungan di jalan menurun ini oleh para perampok seringkali dijadikan tempat menunggu mangsa.

Sementara itu di pinggiran jurang batu, tak jauh dan jalan yang menikung, dari arah sebuah goa kecil terdengar merdu suara tiupan seruling. Alunan suara seruling ini seolah berpadu dengan keadaan udara yang perlahan-lahan berubah mulai cerah serta munculnya pelangi di langit sebelah timur.

Begitu melewat tikungan dan melihat jurang menghadang, gadis penunggang kuda berteriak kaget. Dia cepat tarik tali kekang. Namun dalam kecepatan seperti itu sulit untuk dapat menghentikan kuda. Malah setelah meringkik keras, kepala mendongak, dua kaki depan kuda coklat membentur deretan batu di tepi jurang. Patah! Binatang mi tersungkur. Kepala menghantam sebuah batu besar hingga remuk mengerikan.

Gadis berpakaian biru terpental mencelat ke udara. Dia membuat gerakan jungkir balik satu kali, berusaha mencapai pinggiran jurang. Agaknya dia memiliki sedikit ilmu kepandaian silat serta ilmu meringankan tubuh.

Namun ilmu yang secupak itu tidak bisa menahan daya berat tubuhnya, membuat dia tidak mampu selamatkan diri, malah langsung melesat jatuh ke dalam jurang batu! Gadis ini menjenit satu kali lalu pingsan tak sadarkan diri.

Suara tiupan seruling di pinggir jurang mendadak lenyap. Bersamaan dengan itu seorang berpakaian putih berkelebat ke arah melayangnya tubuh gadis berbaju biru. Dengan gerakan luar biasa cepat dan mengagumkan orang berpakaian putih berhasil menyambar pinggang si gadis, lalu melompat ke tepi jurang.

Sosok gadis itu kemudian dibaringkan di atas rerumputan basah.

Orang berpakaian putih ternyata adalah seorang pemuda berambut gondrong sebahu. Sebuah suling perak tersisip di pinggang kiri. Pemuda ini agak terkesima ketika melihat bagian dada putih yang tersingkap dibalik robekan baju biru. Mulutnya keluarkan siulan dan tangan kanan menggaruk kepala.

"Tuhan benar-benar adil." Si pemuda berucap. "Sejak pagi tadi aku kedinginan, kini diberi hadiah pemandangan yang menghangatkan! Ha...ha ... ha!"

Mendadak si pemuda hentikan tawa. Dia berbalik, memandang ke arah jalan mendaki. Walau sangat perlahan namun telinganya yang tajam mampu mendengar suara gerakan. Dia perhatikan kuda coklat yang terkapar di tanah. Binatang Itu telah menemui ajal, tak bergerak lagi. Berarti ada sumber suara lain yang tadi ditangkap pendengarannya.

"Ada orang sembunyi di salah satu lereng batu di atas sana..." ucap pemuda gondrong. Lalu dia berteriak.

"Manusia yang sembunyi di balik batu! Keluarlah! Perlihatkan tampangmu!"

Tak ada sahutan tak ada gerakan.

"Apa boleh buat," ucap si gondrong. Dia usapkan kedua tangan sambil mengalirkan tenaga dalam. Tiba-tiba tangan kanan dihantamkan ke arah batu paling besar di kejauhan, di sebelah kanan jalan menurun.

"Wusss!"

Selarik angin dahsyat menderu.

"Braakkk!"

Batu besar di tepi jalan hancur berantakan. Satu bayangan hitam berkelebat disertai terdengarnya suara teriakan memaki lalu sunyi. Pemuda gondrong menunggu. Orang yang barusan kabur dan balik batu tidak munculkan diri. Si gondrong memandang ke arah kuda yang tergeletak tak benyawa di tepi jurang. Ada yang menarik perhatiannya. Pada pinggul kanan binatang ini terdapat sebuah cap hitam bergambar tombak pendek bermata tiga. Tombak Trisula.

"Setahuku, tanda di pinggul kuda itu salah satu lambang Kerajaan. Berarti gadis ini bukan gadis sembarangan." Si pemuda berucap lalu jongkok di samping gadis baju biru. Walau pakaian biru yang dikenakan si gadis berpotongan sederhana namun bahannya adalah kain bagus dan mahal. Ketika dia hendak memeriksa keadaan gadis itu tiba-tiba si pemuda melihat ujung alis sebelah kiri yang hitam tebal bergerak beberapa kali. Si pemuda gosokkan telapak tangannya satu sama lain sampai panas lalu ditempelkan ke pipi gadis yang agaknya mulai siuman.

Sepasang mata bagus bening terbuka, menatap ke langit. Ketika pandangannya membentur wajah tersenyum pemuda rambut gondrong, langsung gadis ini menjerit dan berusaha bangun. Pemuda berpakaian putih cepat memegang bahu si gadis dan berkata.

"Tenang, tak ada yang perlu kau takutkan..."

"Aku ... aku sudah mati?"

Si gondrong tertawa. "Kalau kau sudah mati mana bisa bicara?" Si gadis terdiam.

"Tapi .... Tadi aku jatuh ke dalam jurang ..." Gadis baju biru memandang ke samping, ke arah jurang. Kuduknya merinding.

"Tidak, kau tidak jadi jatuh ke dalam jurang. Tuhan menyelamatkan dirimu."

"Tuhan...Gusti Allah menyelamatkan diriku?" Si gadis tampak bingung. Dia usap tangan kiri ke tangan kanan, lalu tekap wajah. Saat itulah dia melihat pakaiannya yang robek besar di bagian dada. Cepat cepat dia menutupkan. Namun begitu dilepas tersibak kembali. Pemuda di depannya tertawa. Dia mencabut tiga batang rumput yang cukup panjang. Ketika dia hendak menusukkan ujung rumput ke baju biru yang robek, Si gadis langsung mendorong dadanya hingga dia terjengkang.

"Jangan kau berani menyentuh diriku!"

Dengar, aku tidak bermaksud tidak baik. Dengan rumput ini baju yang robek bisa dijahit..."

"Dusta! Mana ada orang menjahit baju dengan rumput! iya kan?!"

"Namanya juga keadaan terpaksa. Kau mau kutolong ....?

Si gadis akhirnya mengangguk namun sambil keluarkan ucapan. "Awas kalau kau berani berlaku kurang ajar!"

Pemuda rambut gondrong cuma tertawa. Tiga ujung rumput ditusukkannya ke bagian baju yang robek lalu satu persatu ujung dengan ujung saling dibuhul. Ketika melakukan hal itu tak sengaja jari-jari tangan si pemuda menyentuh payudara si gadis. Langsung kakinya menendang perut si pemuda. Untuk kedua kalinya pemuda ini jatuh terjengkang.

"Dasar manusia kurang ajar! Kau pergunakan kesempatan.

"Mengaku! Iya kan?!"

"Aku tak sengaja. Harap dimaafkan. Habis bajumu agak ketat.

Lalu anumu itu besar sekali. Mana mungkin..."

"Plaakk!"

Satu tamparan melayang ke pipi si gondrong.

"Bukan tanganmu saja yang kurang ajar. Ternyata mulutmu juga kurang ajar!"

Si pemuda meringis pura-pura kesakitan. Sambil pegangi pipi yang tadi ditampar dia berkata.

"Sudahlah, yang penting pakaianmu yang robek sudah tertutup. Sekarang ceritakan apa sebabnya kau menunggangi kuda seperti dikejar setan hingga hampir celaka masuk jurang."

Si gadis tidak menjawab. Dia memandang berkeliling. Lalu menangis ketika melihat kuda coklat miliknya yang tergeletak mati.

"Ki Sepuh Ireng" ucap si gadis lirih sesenggukan.

"Siapa Ki Sepuh Ireng?" tanya pemuda gondrong.

"Kudaku .... Kuda saja dicemburui.."

"Ee ... siapa yang cemburu!" Si pemuda ingin tertawa bergelak namun akhirnya cuma garuk-garuk kepala.

Dia kemudian ingat pada tanda Kerajaan yang tertera di pinggul kuda berbentuk Tombak Trisula. Lalu dia bertanya.

"Adik, apakah kau seorang kerabat Keraton?"

"Kau sendiri siapa?" Si gadis usap air matanya dan balik bertanya.

Pemuda rambut gondrong tersenyum, menggaruk kepala dan menjawab. "Namaku Wiro..."

"Wiro .... Wiro. Banyak orang bernama Wiro. Kau ini Wiro yang mana?"

"Maksudmu?" tanya si gondrong tak mengerti.

"Apa nama panjangmu?!"

"Oh Itu. Aku malu mengatakan. Namaku belakangku jelek." Jawab si pemuda pula.

"Huh, orangnya juga jelek. Jadi pantas kalau punya nama jelek! Iya kan?!" Si pemuda tertawa gelak-gelak.

"Weh, diejek malah tertawa. Konyol! Aku tanya siapa nama panjangmu!"

"Namaku Wiro .... Wiro Sableng."

"Apa?" Si gadis besarkan mata lalu tertawa panjang. Eh, kau tahu apa artinya sableng?"

Pemuda gondrong yang memang adalah Pendekar 212 Wiro Sableng murid nenek sakti Sinto Gendeng dari Gunung Gede sambil senyum-senyum menjawab. "Sableng itu artinya kalau tidak edan ya sinting, bisa juga gila atau gendeng..."

"Hemmm..." si gadis bergumam dan angguk-anggukkan kepala. "Jadi Itulah kau manusianya rupanya.

Pantas tadi berani berlaku kurang ajar."

"Kalau orang gila berlaku kurang ajar kan tidak bisa disalahkan. Iya kan?" ucap Wiro pula meniru logat bicara si gadis.

"Enaknya!"

"Sekarang giliranmu memberi tahu siapa namamu dan mengapa kau bisa sampai disini hampir celaka."

"Apa perlunya aku memberi tahu namaku padamu!" jawab si gadis.

Wiro menggaruk kepala. Dalam hati dia membatin. "Aneh, ada gadis yang sudah ditolong begini rupa malah bicara galak. Aku tidak meminta tapi berterima kasihpun dia tidak."

"Kalau kau tidak mau memberi tahu tidak jadi apa."

"Ya sudah kalau begitu! Iya kan?!" jawab si gadis pula lalu bangkit berdiri.

Wiro mendahului bangun, tertawa dan berkata. "Kalau kau memang kerabat Keraton, kau tentu tahu perjalanan ke Kotaraja dan sini cukup jauh. Kudamu sudah mati. Kalau kau jalan kaki dua kakimu yang bagus itu bisa meleleh begitu kau Sampai di Kotaraja. Lalu, di tengah jalan mungkin saja kau akan kejatuhan hujan. Mungkin kau tidak takut pada air hujan. Tapi ketahuilah kawasan ini sedang digentayangi para perampok. Kalau orang-orang jahat itu menemuimu, nasibmu lebih celaka dari pada mati kecebur jurang! Selain itu aku punya dugaan. Kau tadi membedal kuda luar biasa kencang karena ada orang yang mengejar.

Orang itu pasti punya niat jahat padamu. Mungkin dia yang merobek bajumu! Orang Itu berpakaian hitam.

Aku sempat melihat bayangannya sewaktu aku menghancurkan batu besar dibalik mana dia sembunyi.

Mungkin dia masih ada di sekitar sini! Begitu kau berjalan sendirian pasti dia akan mencekalmu! Seram kan? Ngeri kan?!"

Habis berkata begitu Pendekar 212 tinggalkan si gadis, melesat ke mulut goa di tepi jurang, duduk bersila dan ambil suling yang terselip di pinggang. Ditinggal sendirian si gadis memandang berkeliling. Lalu perlahan-lahan rasa takut mulai mencekam dirinya. Apalagi melihat ke atas, langit yang tadi cerah kini mulai diselimuti awan hitam. Dia memandang ke arah goa di tepi jurang. Saat itu Wiro mulai meniup suling perak.

"Hail Kesinilah!" si gadis berteriak sambil melambaikan tangan.

Wiro terus saja meniup suling.

"Hai! Kesinilah! Aku mau bicara!" teriak gadis baju biru kembali.

Wiro turunkan suling ke bawah bibir lalu menjawab.

"Kalau mau bicara kau saja yang datang ke sini!" Wiro lanjutkan meniup suling.

"Kau yang kesini!" teriak si gadis.

"Aku tidak perlu kau! Kau yang perlu aku! Iya kan?!" Wiro terus-terusan menirukan gaya ucapan si gadis yang kalau bicara selalu pakai tambahan kata-kata iya kan. Tidak perduli dia melanjutkan meniup, suling perak. Dari mana dan bagaimana Wiro kini memiIiki sebuah suling perak? Seperti dituturkan dalam episode sebelumnya (Sang Pembunuh) suling perak itu adalah milik Loan Nio Nikouw, paderi perempuan dari Tionggoan. Sebelum berpisah sang paderi memberikan suling perak itu sebagai tanda terima kasih pada nenek kembar jejadian (kembaran Eyang Sepuh Kembar Tilu) yang telah memberikan obat untuk menggugurkan kandungannya. Sang paderi mengandung akibat diperkosa oleh Liok Ong Cun sewaktu berada dalam keadaan pingsan. Tanpa setahu Wiro, si nenek kembar jejadian menyelipkan suling itu di pinggang sang pendekar. Wiro baru menyadari keberadaan suling itu di pinggangnya beberapa waktu kemudian. Karena dia memang pandai meniup suling, jika ada kesempatan Wiro menghibur diri dengan suling perak itu.

"Dasar manusia sableng!" maki gadis baju biru. Tahu kalau pemuda itu tidak akan mau datang menemuinya gadis ini menjadi nekad. "Kau kira aku tidak mampu datang ke tempatmu di goa batu?!"

Wiro berhenti meniup suling lalu menyahut ucapan orang. "Bukan tidak mampu. Tapi tidak.berani! Iya kan'?!"

"Tunggu! Akan aku perlihatkan padamu kalau aku Raden Ayu Ambarsari bukan gadis pengecut!"

Begitu selesai berucap gadis berpakaian biru dan mengaku bernama Raden Ayu Ambarsari mundur mengambil ancang-ancang. Lalu dibarengi satu teriakan keras dia melompat ke arah goa di tepi jurang dimana Pendekar 212 duduk bersila meniup suling. Celakanya, apapun ilmu yang dimilikinya ternyata gadis ini tidak mampu mencapai mulut goa.

Tubuhnya melayang, terapung sesaat hanya dua jengkal dari hadapan Wino. Dia berusaha menggapai batu pinggiran goa, namun luput.

SESAAT lagi tubuh Raden Ayu Ambarsari akan melayang jatuh; amblas menemui ajal di dasar jurang batu berkedalaman dua puluh tombak, tiba-tiba Pendekar 212 ulurkan tangan kiri mencekal pergelangan tangan kanan si gadis yang menggapai-gapai di udara.

"Aduh tubuhmu berat amat! Tanganmu licin. Aku tak bisa menahan!" Wiro berteriak. Tubuhnya merunduk ke depan. Murid Sinto Gendeng hanya berpura-pura. Dia ingin tahu sampai dimana sebenarnya kenekadan gadis itu.

"Pegang lenganku dengan dua tangan!" teriak Ambarsari. Rupanya gadis ini sekarang benar-benar ketakutan setengah mati.

Wiro tersenyum. Dia segera kerahkan tenaga dalam. Sekali menyentakkan tangan kiri tubuh Ambarsari tertarik keras ke atas, melayang ke dalam goa dan jatuh terbujur tepat di atas pangkuan Wiro. "Ihhh'"

Raden Ayu Ambarsari cepat berdiri namun tak bisa karena bahunya ditekan Wiro dengan tangan kiri sementara tangan kanan masih memegang suling perak yang terus ditiup.

"Gilai Hentikan meniup sulingi Aku tidak mau kau pangku seperti ini!" teriak Ambarsari.

"Siapa yang memangku? Kau sendiri yang menjatuhkan tubuhmu ke pangkuanku! Iya kan?!" jawab Wiro laiu tertawa gelak-gelak.

"Pemuda kurang ajar!"

"Jangan terus-terusan bicara seperti itu. Ingat aku sudah dua kali menyelamatkan nyawamu!"

"Ooo, jadi kau ingin minta balasan? Lalu enak saja memangku dan meraba tubuhku?! Aku tidak takut mati, lihat!" Entah sungguhan entah pura-pura si gadis lalu hendak melompat kedalam jurang. Wiro tidak mau kesalahan menduga. Cepat dia sambar leher pakaian si gadis lalu menariknya hingga terduduk di dalam goa.

Dengan muka pucat keringatan Ambarsari menatap mendelik ke arah Wiro lalu gadis ini mulai menangis.

"Eeh. tadi galak nekad Sekarang mengapa jadi cengeng?" ujar Wiro, Tangis si gadis semakin keras.

"Sudahi Berhenti menangis!"

"Aku belum pernah menemui orang sejahat dan sekurang ajar seperti dirimul?'ucap Ambarsari yang segera dijawab Pendekar 212.

"Aku belum pernah melihat dara secantikmu tapi tolol dan nekad"

"Mulutmu lancang sekalil Berani menghinaku!" Si gadis pukulkan tangannya ke punggung Wiro.

"Kalau kau terus mewek. terus memukuli, akan aku tinggalkan kau sendirian di dalam goa ini" Wiro berdiri pura-pura hendak melompat ke tepi jurang sana.

"Tunggul Jangan pergi!" teriak Ambarsari. Dia mengusut matanya yang basah berulang kali, hentikan tangis dan tarik tangannya yang memukuli punggung si pemuda.

"Nah begitu lebih baik. Iya kan?!"

"Iya kanl Iya kan! Kau benar-benar sableng!" Ambarsari berteriak jengkel. Kembali dia hendak memukul Wiro tapi tak jadi.

"Jadi kau gadis Keraton? Namamu Raden Ayu Amparsari? Betul?"

"Sudah tahu kenapa masih bertanya?!" si gadis unjukkan wajah sebal. Lalu lanjutkan ucapannya. "Aku cucu Pangeran tua Wirapala."

Wiro menggaruk kepala seolah tidak mendengar kata-kata Ambarsari. Padahal walau belum pernah bertemu muka dia sering-mendengar perihal pangeran itu dari gurunya. Di masa muda Eyang Sinto Gendeng bersahabat dengan Pangeran Sena Wirapala.

"Dengar, tolong aku keluar dari goa ini Aku harus segera kembali ke Kotaraja."

"Aku akan memenuhi apa pintamu asai kau tidak galak. Apa lagi'setelah tahu kau puteri Keraton aku harus menaruh hormat padamu. Tapi sebelum meninggalkan tempat ini aku ingin tahu apa yang terjadi dengan dirimu. Puteri Keraton tidak pernah memakai bunga tanjung dikeningnya. Apa arti bunga tanjung yang kau tempelkan dikeningmu itu?"

Raden Ayu Ambarsari Ingat dan terkejut. Dia cepat meraba keningnya, mengambil bunga tanjung yang menempel.

Sekali meremas bunga tanjung itu hancur.

"Manusia jahanam itu! Dia yang menempelkan bunga tanjung ini di keningku!"

"Manusia jahanam siapa? Orang berpakaian hitam itu?" tanya Wiro. Ambarsari mengangguk "Apa perlunya dia menempelkan bunga tanjung dikeningmu? Memangnya kau tengah bercinta bermesraan dengannya?"

Ambarsari mengangkat tangan kanannya hendak menampar Wiro tapi kemudian mongurungkan niatnya.

"Najis bercinta dan bermesraan dengan jahanam itu. Justru dia hendak merusak kehormatanku. Bunga tanjung ini mungkin sebagian dari alat sirapannya. Dia menyirapku dengan sebuah benda berbentuk.."

Belum selesai Ambarsari berucap tiba-tiba dari pinggir jurang sebelah barat berkiblat satu cahaya hitam, menderu ke arah goa. rianya bilangan kejapan mata sebelum goa batu hancur berantakan Pendekar 212 cepat rangkul pinggang gadis di sampingnya lalu melesat ke tepi jurang. Ambarsari gemetar ketakutan.

Wajahnya pucat. Selamat dari bokongan serangan, masih merangkul, pinggang Ambarsari murid Sinto Gendeng lepaskan pukulan Dewa Topan Menggusur Gunung "Buummmm Braaakkk!"

Pinggiran jurang batu di sebelah barat hancur berantakan. Lapat-lapat terdengar suara orang memaki.

"Kabur. Bangsat pembokong itu pasti sudah kabur" ucap WIro. Dia tak berusaha mengejar. "Pasti dia manusia jahanam yang hendak mcmperkosamu itu. Dia mau membunuh kita berdua. Dia tak ingin kau bicara untuk selama-lamanya. Ikuti aku, kita cari tempat yang aman " Wiro lalu pegang lengan Ambarsari. Di satu celah batu pada tempat ke tinggian dimana dia bisa melihat keadaan di sekitarnya dengan jelas Wiro berhenti. "Tempat ini cukup aman. Sekarang lanjutkan ceritamu. Tadi kau bilang orang itu menyirapmu dengan sebuah benda berbentuk .... Berbentuk apa?"

"Patung kecil dari batu. Benda itu memancarkan cahaya merah. Aku ngeri sekali mengingat kejadiannya ..."

"Tidak usah takut. Coba kau bercerita mulai pertama kali kau bertemu orang itu. Tidak, jangan dari situ.

Tapi mulai dari bagaimana kau bisa berada di tempat yang jauh dari Kotaraja ini."

Ambarsari sandarkan punggungnya ke batu. Dia terdiam cukup lama berusaha menenangkan diri sebelum memulai kisahnya.

"Malam tadi, aku menginap di rumah seorang saudara sepupu di Godean. Pagi hari aku pergi ke satu pedataran rumput yang banyak kupu-kupu. Aku senang kupu-kupu."

"Sendirian?" tanya Wiro,

"Sendirian. Pergi kemana-mana aku memang tidak suka ditemani, apa lagi yang namanya dikawal. Ketika aku datang saudara sepupuku ternyata sedang sakit," menerangkan Ambarsari,

"Aku sudah sering pergi ke pedataran berumput itu. Namun karena sejak pagi hujan turun, tidak satu kupu-kupupun yang kelihatan. Aku duduk menunggu di sebuah gubuk tua di tepi pedataran. Berharap hujan akan segera berhenti. Siang hari hujan memang reda tapi kupu-kupu tetap saja tak ada yang muncul. Ketika aku berkemas-kemas hendak meninggalkan gubuk bersama kudaku Ki Sepuh Ireng. tiba-tiba entah dari mana datangnya, tahu-tahu di hadapanku telah berdiri seorang pemuda berwajah tampan, mengenakan baju dan celana hitam, bersulam bunga dari benang perak dan emas. Keningnya diikat kain merah. Pemuda Ini berkumis tipis, memelihara janggut dan cambang bawuk rapi. Dia menyapaku. Suaranya lembut.""ADIK berbaju biru, di udara begini buruk, di tempat yang begini terpencil, apakah kau tidak takut hanya seorang diri di sini?"

Raden Ayu Ambarsari bukan saja terkejut oleh kedatangan orang yang menyapanya dengan tiba-tiba, tapi juga merasa jengkel. Namun niatnya hendak mendamprat jadi pupus ketika dilihatnya orang yang menegur adalah seorang pemuda gagah, berpakaian bagus dan bersikap sopan Selain itu tubuh serta pakaiannya.menebar bau wangi harumnya bunga.

"Aku disini aman-aman saja. Momangnya apa yang harus ditakutkan?" Pemuda tampan tersenyum.

"Selain cantik ternyata adik seorang pemberani rupanya. Namun kalau boleh saya memberi nasihat.

sebaiknya lekas-lekas pergi dari tempat ini. Kawaspn ini adalah tempat malang melintangnya para perampok dan berbagal macam orang jahat."

"Kau sendiri termasuk rampok atau orang jahat atau apa?" Si pemuda kembali tersenyum.

"Nama saya Cakra." si pemuda perkenalkan diri.

"Kalau adik memang belum berniat pergi apa keberatan kita bercakap-cakap barang beberapa ketika?"

"Bercakap-cakap boleh saja. Tapi awas. Jangan mulai usil atau kurang ajar. Aku Raden Ayu Ambarsari.

Cucu Pangeran Tua Sena Wirapala dari Kotaraja "

Mendengar ucapan si gadis, pemuda berkumis yang berdiri berdekap lengan serta merta membungkuk.

"Maafkan saya. Saya tidak tahu adik yang cantik jelita ini adalah seorang puteri Keraton, cucu seorang Pangeran terkenal pula."

Karena pemuda bernama Cakra tetap terus membungkuk Ambarsari berkata sebal "Sudah, jangan membungkuk terus. Nanti kau benar-benar bungkuk seperti kakek reot! Iya kan?!" Cakra tertawa. Lalu luruskan tubuhnya.

"Kau hendak bercakap-cakap apa denganku?' tanya Ambarsari pula.

"Tadinya sebelum tahu adik Ini puteri Keraton, banyak yang ingin saya bicarakan Tapi setelah tahu saya jadi sungkan Saya tak berani mengganggu lebih lama..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · admin@nomor1&mdot;com · terms of use · privacy policy · 107.20.115.174
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia